Reviewers Guidelines

At-Ta’dib: Jurnal Ilmiah Prodi Pendidikan Agama Islam melakukan proses peer review untuk menjaga kualitas dan validitas artikel yang dipublikasikan. Semua artikel yang dikirimkan akan direview. At-Ta’dib melakukan proses Single Blind-Review yang cepat dan adil dan juga memastikan artikel yang diterbitkan berkualitas. Dalam melakukan hal tersebut, At-Ta’dib membutuhkan reviewer yang dapat memberikan komentar yang berwawasan dan bermanfaat atas naskah yang dikirimkan dengan waktu pengerjaan sekitar 4-5 minggu. Mewujudkan At-Ta’dib sebagai jurnal ilmiah berkualitas sangat bergantung pada kemampuan reviewer untuk bersikap objektif, adil, dan berwawasan dalam mengevaluasi naskah. Pernyataan ini didasarkan pada Kode Etik COPE (Committee on Publication Ethics)

 Sebelum Reviewer menerima atau menolak undangan untuk meninjau, pertimbangkan pertanyaan berikut:

  1. Apakah artikel tersebut sesuai dengan bidang keahlian Anda? Terima hanya jika Anda merasa dapat memberikan ulasan dengan baik.
  2. Apakah anda punya waktu? Meninjau bisa menjadi pekerjaan yang berat - sebelum Anda berkomitmen, pastikan Anda dapat memenuhi tenggat waktu.
  3. Jika Anda menerimanya, Anda harus memperlakukan materi yang Anda terima sebagai dokumen rahasia. Artinya, Anda tidak dapat membagikannya dengan siapa pun tanpa izin sebelumnya dari editor. Karena ulasan sejawat bersifat rahasia, Anda juga tidak boleh membagikan informasi tentang ulasan dengan siapa pun tanpa izin dari editor dan penulis.

Panduan Peninjauan Artikel

Ulasan reviewer akan membantu editor memutuskan apakah akan menerbitkan artikel atau tidak. Memberikan pendapat/komentar yang konstruktif secara keseluruhan dan pengamatan umum terhadap artikel itu penting serta jelaskan penilaian yang diberikan sehingga editor dan penulis dapat sepenuhnya memahami alasan di balik komentar yang diberikan. Adapun panduan detail item akan direview adalah:

  1. Judul: Spesifikasi, dan kejelasan
  2. Abstrak: Mendeskripsikan esensi artikel
  3. Kata kunci: Menggambarkan konsep penting dari artikel
  4. Pendahuluan: Up-to-date, orisinalitas, relevansi Topik, kompatibilitas alasan penting dari objek penelitian
  5. Metode Penelitian: Harus menekankan pada prosedur dan analisis data untuk studi empiris
  6. Hasil: Analisis akurasi
  7. Temuan: Temuan terbaru, relevansi dengan para peneliti dan kontribusi ilmiah dari penemuan / ide untuk pengembangan ilmu pengetahuan
  8. Kesimpulan: Logis, valid, singkat, dan jelas
  9. Saran: Untuk tindakan praktis, pengembangan teori baru, dan penelitian selanjutnya / lanjutan
  10. Daftar Pustaka: Derajat terbaru dan referensi ke sumber buku utama. Aturan: minimum 60% dari jurnal atau peneliti ilmiah yang saling terkait, di atas tahun 2013. Jumlah rujukan di daftar pustaka minimal 15 pustaka acuan

 Dalam Proses Peninjauan Lengkap Manuskrip, Reviewer juga harus mempertimbangkan beberapa hal berikut:

  1. Menulis: Apakah naskah mudah diikuti, yaitu, memiliki perkembangan logis dan organisasi yang jelas?
  2. Apakah naskahnya ringkas dan mudah dipahami?
  3. Setiap bagian yang harus dikurangi, Dihilangkan / diperluas / ditambahkan?
  4. Perhatikan jika ada masalah besar dengan mekanika: tata bahasa, tanda baca, ejaan. (Jika hanya ada beberapa tempat yang tidak terucap dengan baik atau benar, buat catatan untuk memberi tahu penulis tempat-tempat tertentu.
  5. Jika ada masalah yang konsisten di seluruh, hanya pilih satu atau dua contoh jika perlu - jangan mencoba dan edit semuanya).
  6. Singkatan: Dipakai dengan bijaksana dan disusun sedemikian rupa sehingga pembaca tidak akan kesulitan mengingat apa yang diwakilkan oleh singkatan.
  7. Mengikuti gaya, format dan aturan jurnal lainnya.
  8. Kutipan disediakan saat memberikan informasi berbasis bukti dari sumber luar.

 Kategori Keputusan

  1. Accept Submission: Tidak Perlu Revisi
  2. Revision Required (revisi minor): Revisi dapat dilakukan oleh Editor-In-Chief atau mereka yang membantu
  3. Resubmit for review (Revisi Mayor): Revisi hanya dapat dilakukan oleh penulis
  4. Decline Submission: Tidak ilmiah atau tidaknya naskah secara kualitas